Cerita Ramadhan Sunni-Syi’ah: Indah Sebab Berbeda

0
157

Menyambut 1 Ramadhan, adalah suka cita tersendiri bagi umat muslim di seluruh dunia, tak terkecuali Indonesia. Kita tahu bahwa Ramadhan adalah bulan istimewa sebab Alquran turun di bulan agung ini. Bulan ramadhan juga memiliki lailatul qadar atau yang kita kenal dengan malam 1000 bulan, yang mana malam ini diartikan sebagai malam yang lebih baik bahkan dari 1000 bulan. Berbicara puasa, bukan hanya berbicara sebatas menahan lapar dan dahaga semata. Berpuasa adalah menahan segala keinginan duniawi, kecenderungan nikmat tubuh atau raga yang mana semua itu bukanlah hakikat dari makhluk yang bernama manusia. Hakikat manusia adalah jiwa. Sedangkan raga atau tubuh akan tinggal dan menyatu kembali dengan asalnya yakni tanah. Dengan berpuasa, kita diajarkan untuk menekan semaksimal mungkin kecenderungan hewani seperti keinginan makan, minum, pergulatan emosi dan nafsu yang tiada henti memonopoli keseharian kita.


Kita mengenal Indonesia sebab keragamannya, negeri plural yang terdiri dari ragam suku, bangsa, bahasa dan juga agama. Semboyan kita adalah Bhinneka Tunggal Ika. Dan yang menarik adalah di dalam agama tertentu pun, seperti Islam, ternyata masih terdapat banyak keragaman di dalamnya, sebut saja perbedaan mazhab, Sunni-Syi’ah misalnya. Sekitar 90% umat Muslim dunia merupakan kaum sunni. Nama Ahl al-Sunnah wa al-Jama’ah atau lebih sering disebut Ahlul-Sunnah mengacu pada semangat menjalankan sunnah Muhammad dengan penekanan pada peneladanan peri kehidupan Muhammad SAW dan para sahabatnya. Sedangkan Syi’ah terambil dari bahasa Arab yang artinya pengikut, dan Syi’aatu Ali yang artinya pengikut Ali. Dalam keyakinan Syi’ah, Rasul Muhammad menunjuk Ali bin Abi Thalib sebagai penggantinya dan Imam (pemimpin) setelahnya. Kaum Syi’ah mencakup 10-15% dari semua Muslim, dalam Syi’ah pun masih terdapat banyak golongan lagi, salah satunya adalah Syi’ah 12 Imam.


Perbedaan Sunni-Syi’ah apabila dirunut menurut sejarah, juga terdapat banyak pandangan yang melatarbelakangi. Jangankan Sunni-Syi’ah, kajian fikih Asy’ari saja yang kita kenal dengan nama empat mazhab besar masih memiliki banyak perbedaan baik ranah teoritis maupun praktis. Terlepas dari itu semua, Sunni-Syi’ah lahir dari sejarah perdamaian. Tidak tepat apabila kiranya saat ini orang-orang saling mengadu domba hanya karena beberapa perbedaan dalam penafsiran ayat tertentu.


Menarik bahasan awal, menurut umat Sunni dan sebagian mayoritas yang mengikuti fatwa dan keputusan pemerintah RI, 1 Ramadhan 1442 H jatuh pada hari Selasa yaitu 13 April 2021 M. Dan menurut Muslim Syi’ah, 1 Ramadhan 1442 H jatuh pada hari Rabu 14 April 2021 M. Tentu perbedaan ini didasari oleh dua pendapat yang kuat sesuai dengan ketentuan yang ada pada masing-masing keyakinan mazhab. Tim Rukyatul Hilal Pengurus Besar Nahdlatul Ulama atau Lembaga Falakiyah PBNU pada hari Senin tanggal 12 April 2021 M/ 29 Sya’ban 1442 H telah melakukan ru’yatul-hilal bi fi’li di beberapa lokasi rukyat yang telah ditentukan dan telah berhasil melihat Hilal. Atas dasar inilah, sesuai pendapat Al-Madzahibul Arba’ah maka PBNU menetapkan awal Ramadhan jatuh pada hari Selasa tanggal 13 April 2021 M. Dan kaum Syi’ah yang didasarkan pada tim rukyah Falak ABI dalam pemantauan dengan waktu yang sama, mengatakan bahwa hilal 1 Ramadhan tidak terlihat di seluruh titik pantau, sehingga diputuskan bagi kaum muslimin Syi’ah (pengikut) Ahlul Bait AS agar mulai berpuasa fardhu ramadhan di hari Rabu tanggal 14 April 2021 M, dengan tetap dihimbau melaksanakan puasa dengan niat puasa sunnah Sya’ban atau Qadha pada hari Selasa, 13 April.


Dan dalam keyakinan Sunni, tarawih adalah salah satu amalan sunnah yang sangat dianjurkan di tiap malam selepas isya’ selama bulan Ramadhan. Tarawih adalah salat sunah 11 atau 23 rakaat yang diakhiri dengan salat witir. Sebenarnya tarawih bisa dilakukan secara individu, namun seperti tradisi, tarawih di Indonesia biasanya dilakukan dengan semarak jama’ah di berbagai langgar, musolah atau bahkan masjid. Dan bagi kaum Syi’ah, tidak ada istilah salat tarawih, mereka melakukan amalan yang serupa juga yaitu 1000 rakaat salat yang apabila dibagi dalam 30 hari Ramadhan, sehari semalam mereka melakukan salat sunnah ini sebanyak 40 rakaat yang tidak disebut sebagai tarawih, melainkan salat sunah seperti biasanya dengan kuantitas yang lebih banyak berkali-kali dari biasanya.


Dalam Sunni juga, berbuka segera setelah bunyi azan berkumandang adalah diutamakan, namun bagi kaum Syi’ah, hendaknya baru berbuka setelah mega merah telah benar-benar sempurna hilang sehingga butuh waktu sekitar 10-15 menit setelah azan barulah bergegeas untuk berbuka.


Dalam perbedaan-perbedaan seperti inilah kita melihat dan merasa bahwa hidup berdampingan dengan orang-orang yang berbeda adalah proses pendewasaan yang sangat berharga. Kita belajar untuk mendengar, belajar menghormati, memupuk toleransi dengan sepenuh hati, dan tidak menjadi muslim yang kagetan saat ada sesuatu yang terasa “asing” bagi diri.
Sebab sejatinya hidup tak melulu soal hitam dan putih, bukan sebatas benar dan salah, melainkan hidup yang sesungguhnya adalah memaknai ragam warna yang memperindah cakrawala.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here